Keluarga Jeungjing

 

Guys, pada tahu sinetron jaman baheula yang berjudul ” Keluarga Cemara” yang beken banget pada tahun 90-an ga? Klo yang udah lahir pada tahun segituan mah pasti tahu lah ya? Minimal pernah denger gitu, hehe maksa. Di serial itu diceritakan sebuah keluarga kecil dan sederhana yang mengarungi ganasnya kehidupan di sebuah desa kecil. Keluarga itu terdiri dari seorang Abah yang luar biasa, seorang Emak yang hebat, dan 3 orang putri yang masing-masing punya karakter yang berbeda dan tentu saja selalu menjadi kebanggaan buat Abah sama Emak. But, I’m not gonna tell you bout this family any further, hehe.

Saya hanya akan bercerita tentang keluarga saya sendiri yang hampir sama dengan Keluarga Cemara ini. Kenapa? Pertama, jumlah anggota keluarganya sama. Ada Bapak yang luar biasa, Mamah yang hebat, dan tiga orang putri yang berbeda karakter dan tentu saja selalu menjadi kebanggaan buat keduanya (Insya Allah). Kedua, settingnya juga hampir mirip, keluarga kecil dan sederhana yang tinggal di sebuah desa yang luar biasa indah sekali (Desa Wanayasa di Purwakarta). Tapi kenapa namanya harus Keluarga Jeungjing? Hahaha, saya ga tau pohon Jeungjing itu bahasa Indonesianya apa ya? Kalo orang Sunda kayaknya ga akan asing sama pohon yang harga kayunya sangat mahal ini (kalo ga salah itu juga, haha). Well, Bapak saya sering nanem pohon ini di kebunnya, jadi yaa sebut saja keluarga ini Keluarga Jeungjing, hehe.

Akan saya perkenalkan satu persatu anggota Keluarga Jeungjing ini, check it out!

Nih, ini foto Bapak sama si Bungsu. Tapi saya hanya akan bercerita tentang Bapak dulu, soalnya susah ternyata nemu foto Bapak yang lagi sendirian mah, maklum Bapak kan pemalu kalo di depan kamera (ciyeeeeee). Hmm, nama beliau R. Anwar Subhi. Bapak ini sungguh sosok yang luar biasa banget. Beliau berjuang mati-matian untuk menghidupi keluarga tersayangnya ini. Dulu, awal Bapak menikah sama Mamah, beliau belum punya pekerjaan tetap! Rumah tangga mereka bener-bener dimulai dari nol banget! Bapak kerja serabutan, apapun pekerjaannya pasti Bapak lakuin asal itu halal. Sampe akhirnya Bapak ngajar sebagai guru olahraga di dua sekolah swasta yang berbeda kecamatan, satu di desa tempat kita tinggal, satu lagi di desa tetangga. Saya lupa pastinya berapa tahun Bapak ngajar sebagai guru honorer di dua sekolah tersebut, klo ga salah sekitar 17 tahun. Tapi lagi-lagi seorang yang pejuang keras ini tidak pernah mengandalkan gajinya untuk menghidupi kami. Beliau selalu mencari uang tambahan, baik itu dari berkebun maupun berdagang atau apapun yang bisa beliau lakukan asal itu halal. Sampai pada akhirnya Bapak ikut test PNS dan WAW ALHAMDULILLAH Bapak lolos pada tahun 2006. Dari sanalah kehidupan keluarga kami semakin membaik dan membaik. Yaa meskipun sekarang Bapak ga punya harta melimpah, tapi Bapak punya yang lebih dari itu semua, keluarga yang bahagia, istri yang sholehah dan luar biasa banget, dua putrinya yang sedang kuliah di dua PTN yang berbeda, dan seorang putri yang masih duduk di bangku SD yang berprestasi. Selain itu, Bapak juga setia banget nemenin Mamah yang sakit hampir sekitar 7 tahun an (cerita lengkapnya nanti di segment Mamah). Ahh masih banyak sebenarnya perjuangan-perjuangan Bapak yang amat sangat luar biasa.

Taraaaaaaammm, ini dia nih Mamah yang amat sangat hebat ini, namanya Siti Komariah. Pernah denger pepatah: Di balik laki-laki sukses, ada wanita yang luar biasa hebat di belakangnya (kurang lebih gitu lah yaaa, hehe) ga? Yap, seperti itulah sosok Mamah ini. Beliau ibu yang sangat hebat untuk anak-anaknya terlebih istri yang luar biasa bagi suaminya. Mamah sabar dan setia banget nemenin Bapak dalam mengarungi rumah tangganya. Meskipun Allah swt selalu memberi cobaan padanya, tapi beliau tetap bisa berdiri tegar dan memeluk hangat keluarganya. Mamah selalu cerita tentang kehidupannya dulu ketika awal menikah dan punya anak pertama. Mamah tidak diam saja nunggu dinafkahi sama Bapak, tapi beliau juga ikut berjuang dengan berdagang kecil-kecilan (ga punya warung sendiri sih, tapi nitip produk dagangannya di warung orang lain). Sehabis menidurkan anak pertamanya, beliau mengolah barang dagangannya untuk dijual esok pagi sampai larut malam. Shubuh udah harus bangun karena disamping untuk shalat shubuh, anak pertamanya pun sudah bangun. Oh iya lupa, jarak anak pertama dan keduanya itu hanya kosong enam bulan lho! Subhanallah, begitu luar biasanya beliau, berarti ketika beliau melakukan pekerjaan tersebut, beliau juga sedang mengandung (sumpah sayang banget sama Mamah :*). Cerita lain, sekitar 12 tahun yang lalu, ketika Mamah melahirkan anak ketiganya, Mamah langsung jatuh sakit. Saya ga tau pasti sakit Mamah apa, karena waktu itu saya masih kelas 4 SD. Dan menurut cerita Mamah, dokter-dokter pun ga tau sakit Mamah apa. Mamah sakit sekitar 7 tahun-an. Sehabis melahirkan si bungsu, si bungsu dan tentu saja kedua anaknya yang lain jadi tidak terawat karena Mamah harus bolak-balik ke Rumah Sakit. Selama 7 tahun itu Mamah tidak pernah keluar rumah. Tapi, Alhamdulillah Maha Besar Allah yang telah berbaik hati untuk mengembalikan Mamah seperti dulu kala lagi.

Nah ini dia si sulung alias anak pertama , namanya Riestia Handayani. Dia sekarang sedang kuliah di Universitas Pendidikan Indonesia Bumi Siliwangi Bandung, jurusan Bahasa dan Sastra Inggris semester 7.(Cepet kerja mbae,, biar aku dapet jatah tiap bulan. hihihi). Dia cuma beda satu tahun sama saya, daaaaaaaaaaaaan kita sering banget berantem waktu kecil! Kalo buat saya dia ituuu menyebalkan, masa sedikit-sedikit marah, ngeselin, cari gara-gara. Sampai-sampai kita pernah berantem hebat, dan akhirnya dia kena pukul. Sampai sekarang bekasnya masih ada, jelas aja orang saya mukul pakai batang pohon singkong. Hihihi (Forgive me). Itu menurut pandangan saya, kalo menurut beberapa orang terdekat nya, orangnya lumayan berisik, agak gila, rada judes dan galak, dan sebagainya lah. Walaupun begitu dia amat sangat sayang sama keluarga saya ini. Dari kecil dia udah belajar mandiri emang. Karena Mamah waktu itu sakit dan sering bolak-balik dan di rawat di rumah sakit, jadilah kami bertiga berpisah. Dia yang waktu itu kelas 4 SD dan saya kelas 2 SD, tinggal sama nenek dari Bapak. Di usia yang sebelia itu kami udah mulai mencuci baju sendiri (dulu mesin cuci masih mahal banget yee, jadi pake mesin papan penggilesan aje). Inget banget dulu pas kita mau nyuci baju sekantong kresek gede banget di rumah nenek dari Mamah, kita udah kayak anak terlantar banget sampe ditanya sama orang di jalan: “Mau pindah kemana neng neng?”. Kita yang dulu masih polos banget ya cuma senyum-senyum aje. Selain itu, mulai dari kelas 4 SD dia udah pergi ke pasar sendiri untuk keperluan keluarga! Bayangkan, kelas 4 SD! Anak kelas 4 SD sekarang kayaknya makan aja masih disuapin dah –“. Beberapa pedagang sampe nanya: “Neng kelas berapa? Anaknya siapa? Pinter banget udah bisa ke pasar belanja sendiri!” (kisah nyata yang ia ceritakan). Sampe sekarang dia cukup terkenal di kalangan para pedagang di pasar. Pokonya selama mamah sakit, kita jarang berantem. Pokonya buat saya, dia kakak TERHEBAT seeeeedunia, eh sedunia akhirat deng. Soalnya sampe sekarang kalo kita lagi sama-sama mudik dan kumpul di rumah terus saya atau adik saya telat shalat, pasti ngomel-ngomel seperti emak-emak . Ah udahlah ya segitu aja, bingung. Eh –” woooo lupaaaaaaaa! Dia saat ini tengah tergila-gila banget sampe gila beneran sama GirlBand fenomenal asal Korea! Yap, siapa lagi klo bukan SNSD!!!!! “Huaaaa mereka kok cantik-cantik banget yak? Yah mudah-mudahan lah saya bisa jadi anggota ke-10 mereka! Hahahahahaha !” begitulaah impiannya. Yaaa semoga kesampean daah biar gilanya sedikit berkurang.

Jengjeeeeeeng, ini si pangais bungsu alias anak kedua. Yupz, Its me ! Nama saya Resha Maulida, saya sekarang kuliah di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Pendidikan Biologi baru semester 3. Ya meskipun saya beda satu tahun dengan kakak saya (Teteh kalo orang sunda mah manggilnya juga), tapi kalo sekolah kita beda dua tahun broo. Eiits jangan pernah beranggapan kalo saya pernah ngendog alias tinggal kelas. No no no NO !!! jadi ceritanya dulu saya ini seorang gadis mungil yang sangat pemalu, ngga mau masuk SD padahal teman-teman satu angkatan TK saya udah masuk SD semua, akhirnya di pending lah masa kanak-kanak ku satu tahun di TK Al-Akhyar. Baru setelah teteh kelas 3 SD, saya mendaftar jadi murid baru di sekolah dasar yang sama dengan teteh. Meskipun dari kecil kita sering berantem, tapi saya selalu ingin masuk disekolah yang sama dengannya. Termasuk ketika memilih perguruan tinggi setahun yang lalu. Maksud hati ingin memeluk gunung, apadaya tangan tak sampai. Sebenarnya minat saya ketika SNMPTN 2011 lalu itu ke UPI Bandung dengan jurusan biologi dan minat kedua ke UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Tapi karena satu dan lain hal, pilihan pertama saya pilih UIN dan airmata kesedihanpun menetes ketika malam pengumunan hasil SNMPTN. Beraaat banget rasanya buat berpisah. Hihihi… oyaa, berhubung ini lapak tentang saya, saya ga bisa cerita banyak tentang diri saya karena yaa ga tau lah orang nilai saya kayak gimana .Tapi kalo menurut cuap-cuap si Teteh, begini katanya : “Sumpah dia nyebelin banget dulu, tipe-tipe cewek yang menya-menye, yang rapuh alias cengeng banget, maka jadilah dia seorang yang menyebalkan buat saya yang bertolak belakang banget sama dia. Makanya dulu sering banget berantem, nih ya lebaynya mah dia kesenggol dikit doang sama saya beuuuuuuuuuuhhh meweknya kayak disiksa sama serebu emak tiri!. Tapi, Alhamdulillah sekarang mah engga (Insya Allah). Dia tumbuh jadi gadis remaja yang sedang beranjak menuju wanita dewasa yang cantik, anggun, langsing (lagi-lagi ini bertolak belakang banget sama saya!!!). Meskipun menye-menye dan rapuhnya masih ada banget di diri dia. Klo lagi ada masalah diem di kamar keluar-keluar mata udah bengkak –” pantes aja dia mah ga gendut-gendut da kayak begitu klo lagi ada masalah. Tapi tetep dia lovely banget bagi saya🙂 “
So, silahkan tinggalkan komentar untuk menambahkan penilaian anda tentang saya..

Daaaaan, ini dia si bungsu unyu-unyu! Namanya Rianti Triadara. Dia sekarang kelas 5 SD di SDN Wanayasa 2. Orangnya belum bisa mandiri, maklum bungsu kali ya. Tapi tetep aja kadang saya suka kesel karena pengalaman saya waktu kecil yang amat mandiri itu menjadikan saya selalu marahin dia klo dia lagi susah disuruh. Paling males sama yang namanya mandi dan makan! Kadang suka bikin orang-orang rumah pusing sendiri klo dia udah males banget kayak gitu. Sampe Mamah pun sempet bilang gini: “Coba sekaliiiiiii aja si dede minta makan, euh Mamah mah bakal bahagia banget.” Saking susahnya itu. Klo sama yang namanya mandi, woooh lebih parah! Dia ga akan mandi klo ga disuruh dan dipaksa! Emang sih fisik dia juga yang ga kuat, klo mandi pake air dingin apalagi pagi-pagi langsung sakit, rentan banget. Haha emang paling beda nih si bungsu, tapi di balik itu semua dia sosok anak yang membanggakan bagi semua. Dari kelas 1 sampe sekarang ranking 1 terus, terakhir kemaren dia juara 1 Lomba Mata Pelajaran IPA se-kecamatan dan tengah bersiap untuk lomba mewakili kecamatan ke tingkat kabupaten. Doakan yaaaa🙂. Meskipun males belajar, tapi ni anak cerdas banget! Dulu, waktu dia masih umur bulanan, dia sering sakit-sakitan. Bulak-balik rumah sakit juga, banyak dicekokin obat, dan kata Mamah mungkin itu pengaruh fisiknya ga kuat. Dia juga pernah hampir meninggal waktu dia sakit muntaber ketika masih usia bulanan. Semua keluarga yang ada disana udah nangis liat dia yang ga berdaya dan nafasnya tinggal satu-satu. Tapi Alhamdulillah Allah swt masih mengizinkan dia untuk hidup di dunia. Makanya Mamah, Bapak, Nenek, dan semua yang liat dia waktu di rumah sakit sayang banget sama dia, termasuk saya🙂

Yaaaap, itulah sedikit kisah mengenai Keluarga Jeungjing ini. Keluarga kecil dan sederhana tapi saling menyayangi satu sama lain. We are the best family ever!🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s